Make your own free website on Tripod.com
KOLEKSI MALAYSIA
Merogol Dr Wong

Koleksi lain :

2 + 1
Aku Bertudung Seksi
Aku Curang
Aku dan Ex ku
Amoi malang
Angan-angan menjadi kenyataan
Anuar, Awek dan ……………
Apam Langkawi
Asmah
Blue untuk aku
Bomoh
Cikgu Suraya
Curang
Datin Julia
Elly, Jenny dan Yusri
Jakpah Selenger
Hiburan Malam Minggu
Hikayat Abang Man
Kak Jan
Kak Yati Bekas Iparku
Kangkang Si Teresa
Kejadian Di bilik air
Kehangatan Selalu
Keling
Kenangan Manis
Lily dan Sarah
Mahani
Main Dengan Hajah
Merogol Doktor Wong
Norlin
Pengalaman Kena Rogol
Ponteng Assembly
Rintihan Mak Janda
Senior
Seri
Tuisyen
Yaya Gadis Bawah Umur

Aku telah menunggu lebih kurang setengah jam di klinik Dr Wong. Jam sudah menunjukkan 4.30 petang. Sememangnya aku ambil time off untuk keklinik. Ini aku lakukan setiap tiga bulan, untuk memastikan kesihatan aku terjaga. Selain berjumpa doctor aku juga banyak menghabiskan wang membeli dan memakan pil-pil vitamin. Satu demi satu pesakit yang lain masuk berjumpa doctor dan pulang dengan berbekalkan ubat tapi giliran aku belum tiba lagi. Aku menjadi semakin jenuh menunggu. Aku bangkit berjalan kehulu-kehilir didalam klinik, seolah suami yang menunggu kelahiran bayi pertama. Sedar dengan keadaan resah, jururawat memanggil aku dan menerangkan.

Tunggu sekejap ya Cik Sally. Doktor akan melihat awak setelah semua pesakit lain kerana awak perlukan procedure. Jelas jururawat yang sememangnya arif dengan nama glamour ku. Aku bangga dengan nama Sally, walaupun ayah telah buat kenduri semasa menamakan aku Saliah sejak kelahiran aku. Dengan career aku sebagai pegawai pemasaran dan warna rambut yang telah menjadi kekuningan aku lebih di kenali sebagai Sally dari Saliah. Kerana jawatan yang aku jawat, pakaian aku juga sentiasa mengikut trend. Walaubagaimana pun pakaian kerja yang selalu aku kenakan ialah skirt ketat yang panjangnya sampai kepertengahan peha. Didalam sama ada jenis tong atau G string. Kerana ketatnya skirt yang aku pakai (maklumlah punggung aku jenis yang berisi) maka jelaslah alis seluar dalam ku di lihat melalui skirt. Warna pun tak banyak pilihan. Lebih kelihatan professional rasa nya kalau warna gelap aku gunakan, ini termasuklah seluar kecil ku kalau tak hitam putih lah warnanya. Walaupun keadaan cuaca kita panas aku senang dengan menyarungkan kakiku yang jenjang dengan panty hose atau stokin panjang sama ada yang berwarna hitam atau skin colour. Blouse pula biasanya jenis sutera berwarna cerah yang tiada lengan, size sudah semestinya sempit mengikut lekok tubuh yang mengiorkan menonjolkan dada yang bidang. Sementara jaket selalu aku gunakan kerana di dalam pejabat kadang-kadang agak sejuk juga.

Setelah sekian lama menanti aku dipanggil masuk kebilik doktor jam 5.10 minit. Aku membawa bersama beg tangan ku kebilik yang sederhana besarnya. Dr Wong atau Sebastian Wong nama sebenarnya sedang menunggu. Handsome orangnya berkaca mata saperti Clarke Kent dalam cerita superman. Dia menanya
How are you Sally? sejurus aku melabuhkan punggung ku diatas kerusi bersebelahan meja Dr Wong.

How can I help you?¨ tanyanya lagi sebelum pertanyaan pertamanya sempat aku jawab.
Well the usual check up¡¨. Terang ku ringkas.
Entahlah aku juga merasa hairan dengan keadaan aku yang hypersex. Walaupun asas-asas pelajaran agama, tidak kurang ku pelajari, nafsu ku sering bergejolak menuntut dipuaskan. Lebih-lebih lagi kalau dekat dengan masa datang bulan.

I think I am due for my pap smear¡¨ terang ku pada Dr Wong.
Your last examination was five months ago, it¡¦s ok to do the test twice a year¡¨ jawab Dr Wong setelah dia membolak balik catatan kad yang terletak diatas mejanya.
I taught it is best every three months?¡¨ balas ku.
That if you are active. Sexually I mean.¡¨ jawab Dr Wong lagi.

I am !!!!¡¨ jawab ku selamba tanpa mengenal malu. Sememangnya kita diajukan supaya berterus terang pada doctor supaya rawatan yang kita terima tepat dengan masaalah yang kita hidapi.

Walaupun umur ku baru menjangkau 28 tahun aku rasa aku tidak dapat hidup tanpa seks. Namun pada masa yang sama aku tak mahu dibelengu dengan tanggung jawab sebagai isteri, apa lagi sebagai ibu pada anak kecil. Aku bahagia dengan keadaan aku sebagai career woman. Nafsu yang bergejolak aku layani bersama teman dan kenalan. Aku tak pernah kesunyian tanpa teman lelaki yang tak kurang dari sepuluh. Melancap pun bukan kebiasaan aku melampiaskan nafsu. Malah rasa-rasanya teman-teman lelaki ku tak sabar menunggu-nunggu peluang untuk bersama ku melayari bahtera kenikmatan sementara. Kerana gaya hidup yang sedemikian lah aku mengambil keputusan untuk menjaga kesihatan. Didalam hati aku merasa bimbang juga kalau Allah menurunkan wabak pada ku. Bukan hanya penderitaan penyakit malah malu pada masyarakat yang menghormati ku semata-mata kerana jawatan yang ku sandang.

Alright I¦ll do for you. Is there anything else you want me to see?¡¨ Tanya Dr Wong lagi.
No¡¨ terang ku ringkas.

Nurse can you prepare a procedure for Sally¡¨ jerit Dr Wong pada jururawat yang berada di bilik bersebelahan.

Dr Wong menyuruh aku mengambil tempat di pembaringan untuk pemeriksaan. Aku mula melepaskan jaket yang ku pakai. Jaket itu aku sangkutkan baik-baik pada sandaran kerusi yang aku duduk. Ini diikuti pula dengan menanggalkan skirt yang aku kenakan. Aku meraba cangkuk skirt di atas punggung dengan membelakangkan Dr Wong. Aku merasakan yang Dr Wong memerhatikan perbuatan ku. Aku merasa semacam dengan perhatian yang di berikan. Tak dapat aku gambarkan dalam cerita ini. Rasa macam aku ni seksi sekali. Perlahan aku menurunkan zip membelah skirt ketat ku dan menampakkan seluar kecil ku. Dengan lenggukkan badan sedikit skirt aku terlurut, sempat juga aku menjeling pada Dr Wong yang seolah menikmati striptease yang aku persembahkan. Matanya macam tak terkelip tapi mungkin itu perasaan aku saja. Maklum aku telah merasa gairah dan telah mula memancing kalau-kalau ada ikan yang nak mengena. Saperti jaket skirt juga aku lipat sebaiknya dan menyangkutkannya di sandaran kerusi.

It¡¦s ready doc.¡¨ Seru jururawat yang menyiapkan barang-barang yang akan digunakan. Dr Wong nampaknya tersentak dan terus menuju mengambil tempat, memeriksa barang yang di sediakan. Aku mula berbaring. Dr Wong mengarahkan aku menanggalkan seluar dalam ku yang masih menutup kehormatan ku.
Mungkin kerana aku agak lambat DrWong mengambil tindakkan dengan memegang pinggiran seluar kecil seksi ku. Aku mengangkat punggung dan seluar kecil hitam ku meluncur laju melewati kaki ku yang panjang. Taman rahsia ku kini telah terdedah di lihat oleh Dr Wong dan jururawatnya. Dibahagian bawah kini aku hanya dibaluti stoking panjang jarang saja.

Daripada pembaringan ku jelas kelihatan segi tiga bermuda ku yang terbonjol sedikit dihiasi dengan bulu-bulu halus kerinting rapi tersusun kerana sering juga aku mencukur pinggiran tumbuhnya bulu supaya kelihatan teratur. Aku sememangnya tak mencukur botak kerena aku tak mahu taman rahsia aku kelihatan saperti taman rahsia budak hingusan.

Dr Wong melebarkan kangkangan aku. Sejuk air-cond terasa memamah pangkal peha dan lubang syurga yang menjadi perhatian. Bibir kemaluan ku di sibak dengan beralaskan sarung tangan. Aku semakin steam dan terasa mula mengeluarkan air mazi. Dr Wong tidak menghiraukannya tapi meneruskan dengan memilih vaginal speculum yang sesuai dengan lubang syurga yang akan diterokai. Malu yang aku rasa tidak dapat mengatasi kegairahan menyebabkan aku mencuri pandang pada seluar Dr Wong. Nampak nya Dr Wong sangat professional dengan tidak menunjukkan reaksi walaupun dihadapannya aku terpaksa mempamirkan segi tiga idaman ramai lelaki.

Dengan sebelah tangan Dr Wong mengupas gua yang penuh lendir sebelah tangan lagi dia mula
memasukkan speculum pada lubang syurga. Aku mula merenggek,

¡§ah¡K¡K eeeeeeeeeeh¡K.¡¨
¡§It¡¦s a bit uncomfortable don¡¦t worry,¡¨ jelas Dr Wong.
¡§You have enough lubricant. There won¡¦t be any pain,¡¨ terangnya lagi sambil terus membenamkan speculumnya pada lubang syurga ku yang sempit. Aku semakin merenggek.
¡§aaaaaaaaaaaah¡K¡K¡¨ sambil punggung ku terangkat sedikit.

Mungkin faham dengan keadaan aku atau sememang sudah masa menutup klinik Dr Wong mengarahkan jururawat yang menjadi chepronnya menutup klinik dan pulang. Sejurus selepas jururawat meninggalkan kami aku mengambil kesempatan meramas diantara pangkal peha Dr Wong.

¡§ Oh please Sally I am working¡K¡K¡K¡¨ sambil mundur kebelakang. Dr Wong bersikap professional.

Dr Wong mula mengambil cotton bud dan mengambil lendiran pada dinding saluran menuju ke syurga dunia. Itu membuat aku menjadi semakin gairah dan mencuba menangkap bodek Dr Wong lagi. Aku bernasib baik kerana Dr Wong tidak mengelak lagi tetapi meneruskan menerokai lorong sempit dengan menguis-guis dindingnya. Sambil merengek dan mengeliat sedikit aku meramas-ramas senjata Dr Wong dibalik seluarnya yang mula mengeras. Tindak balas yang diberikan membuat aku semakin berani lalu menurunkan zip seluar Dr Wong. Dengan sedikit bersusah payah aku mengeluarkan senjata Dr Wong dan mula mengusap-usap dari hujung kepangkal. Topi keledar Dr Wong kelihatan tertutup bila aku menarik kehujung dan keluar mengilat bila aku menurunkan urutan kepangkal. Aku begitu takjub dengan pemandangan itu dan terus mengurut dengan lembut. Baru kali ini aku melihat keadaan kemaluan lelaki yang tak sunat. Dr Wong siap dengan apa yang di perlukan lalu menyimpan cotton bud yang berlendir didalam botol sementara beliau sendiri menyerahkan super rodnya untuk aku membuat pemeriksaan dengan lebih teliti. Aku terus bangun dari pembaringan dan melepaskan terus tali pingang dan melurutkan seluar dan seluar dalam Dr Wong. Kalau tadi aku hanya menggunakan sebelah tangan kini satu tangan aku meramas-ramas buah pelir sementara yang lain aku mengurut super rod yang semakin panjang. Dihujung super rod sudah mula kelihatan air bening saperti embun dihujung daun di waktu pagi. Dengan mengunakan ibu jari aku mengilap meratakan air bening itu keseluruh kepala takuk Dr Wong. Kepala takuk itu menjadi semakin kilat dan ini lebih membangkitkan kegairhan ku. Jari jemari ku menarik lagi kehujung super rod dan memerhatikan buah pelir Dr Wong.

Anih sungguh anih kelihatan nya. Kerana Dr Wong berbangsa Cina, buah pelir beliau tidak berbulu. Bulu yang sedikit hanya tumbuh diatas pangkal super rod. Kerandut pelir aku perhatikan bergerak-gerak mengecut dan mengembang. Gerakkannya yang perlahan mengecut membuat buah pelir itu kelihatan membulat. Tetapi lebih lama sedikit aku dapati dengan sendirinya pelir itu mula mengembang dan terlondeh. Geram dengan keadaan itu aku meramas dengan lembut pelir itu. Sementara mulut ku mulai mengulum, mencium kepala takuk Dr Wong. Kuluman itu aku teruskan sehingga keseluruhan batang super rod berada didalam mulut ku. Sebelum kepala takuk Dr Wong terlepas dari mulut lidah ku pula akan menjalar menjilat kepala takuk dan keseluruh batang super rod. Perbuatan ku itu rasa-rasanya menerima response yang baik kerana Dr Wong kelihatan hanya memejamkan mata menikmati permainan mulut ku pada super rod beliau. Permainan mulut berterusan dan aku mengubah posisi dengan menyangkung, muka ku menghadapi super rod Dr Wong yang kini telah mengambil alih duduk dimeja pemeriksaan. Puas dengan acara kuluman aku bertindak lebih berani menerajui permainan dengan menelanjangi Dr Wong. Jaket, baju seluar dam seluar dalam tidak lagi menghambat pemandangan aku pada tubuh sasa Dr Wong. Aku mencium dan mengulum sedikit lidah nya dan membaringkan beliau. Aku yang hanya di tutupi bahagian atas menyelapak diantara tubuh Dr Wong yang sedang menunggu. Dengan memegang super rod supaya berdiri tegak aku melunsuri super rod mengunakan taman rahsia ku yang penuh dengan lendiran. Hayunan yang tak tentu iramanya aku mulakan. Daripada perlahan hayunan menjadi semakin laju. Diiringi dengan rengekkan aku kerana nikmat yang tak berbelah bagi. Rasa-rasanya kenikmatanitu berpusat langsung di pintu-pintu syurga yang menjadi idaman ramai teman lelaki ku. Kini Dr Wong pula terkulai layu dengan kenikmatan hasil kemutan terowong segi tiga aku.

Acara hayunan itu terhenti pabila Dr Wong mula menarik pinggan ku supaya aku tak dapat bergerak lagi, lalu dia meneran kuat melepaskan air mani nya ketakungan rahim ku. Beberapa das peluru pekat panas menyiram taman syurga ku. Aku mengambil tindakan mengemut-ngemut saluran faraj ku ini menimbul kan kegairahan yang terpusat ditaman syurga dan aku jua terkulai dengan kelazatan menikmati bahtera perzinahan.

Aku bangun dari tempat pendayungan mengambil tissue membersihkan diri dan membersihkan rod yang dah tak super terkulai saperti tuannya yang aku baru rogol.

¡§Thank Dr Wong. Call me when the result is ready¡¨ aku meninggalkan Dr Wong di bilik pemeriksaan sementara aku sendiri terfikir-fikir kerana gagal menewaskan bisikkan saitan. Inilah yang sentiasa ku rasakan, penyesalan setelah kena TKO olih bisikan iblis. Semoga Allah sentiasa memberi aku peluang bertaubat. Amin