Make your own free website on Tripod.com
KOLEKSI MALAYSIA
Ponteng Assembely

Koleksi lain :

2 + 1
Aku Bertudung Seksi
Aku Curang
Aku dan Ex ku
Amoi malang
Angan-angan menjadi kenyataan
Anuar, Awek dan ……………
Apam Langkawi
Asmah
Blue untuk aku
Bomoh
Cikgu Suraya
Curang
Datin Julia
Elly, Jenny dan Yusri
Jakpah Selenger
Hiburan Malam Minggu
Hikayat Abang Man
Kak Jan
Kak Yati Bekas Iparku
Kangkang Si Teresa
Kejadian Di bilik air
Kehangatan Selalu
Keling
Kenangan Manis
Lily dan Sarah
Mahani
Main Dengan Hajah
Merogol Doktor Wong
Norlin
Pengalaman Kena Rogol
Ponteng Assembly
Rintihan Mak Janda
Senior
Seri
Tuisyen
Yaya Gadis Bawah Umur

Hari itu hari Isnin dan seperti biasa perhimpunan akan diadakan selepas kelas pada pukul 3.00 pm. Aku dan Siti, teman sebilik mula merancang sesuatu. Dalam kamus hidup kami jarang sekali ada aktiviti perhimpunan, apatah lagi ceramah. Bagi kami, daripada tidur di Dewan Besar, lebih baik kami tidur di dorm atau pun surau. Selesa sikit.
"Macamana hari ni, Azie, kita berdua aje ke?" tanya Siti. Aku tersenyum kecil. "Aku dah ajak si Yatie dan Khairus, tapi diaorang tak nak, takut kena cekup. Kata mereka hari ini diaorang nak buat pemeriksaan menyeluruh" kata ku sambil ketawa kecil. Pemeriksaan menyeluruh?. Selalu pun memang diaorang cakap macam tu, tapi semenjak aku bergiat dalam bidang ni, tak pernah pun terkena atau di kenakan.
"Alamak..aku rasa tak sedap hatilah..kau tak takut ke?" Siti mula cemas. "Eh..apalah kau ni..diaorang tu gempak aje lebih..bukannya ada apa-apa.." kataku penuh bangga. "Eii..malu nanti kalau kena cekup...kau pergi soranglah..sorry ye.." kata Siti sambil tergesa-gesa meninggalkan ku. Tensionnya aku. tak sangka pula si Siti tu penakut benar kali ni. "Ah..pedulikan,,,"getus hatiku sambil bertekad untuk meneruskan rancangan asal ku tadi.
Semasa rakan-rakan di dorm bersiap-siap dengan pakaian seragam sekolah, aku pun bersiap-siap jugak, cuma telekung saja yang belum di sarungkan.
"Kau mesti pergi hari ni, jangan ponteng lagi," ujar Masitah yang memang tau kegiatan ku. "Kau tak percaya kat aku ke Mas?. Sampai hati kau" jawabku selamba. Masitah mula berlalu dengan lenggang lenggoknya seiring dengan Midah dan Zura yang tak banyak cakap itu.
"Yatie, Khairus kau pergi dululah, aku nak ke tandas jap," taktik biasa, tak taulah samada dua orang budak yang baru nak jadi baik hari tu nak percaya atau tidak.
Sepuluh minit kemudian........
"Haa..line dah clear.." kata ku sambil melangkah keluar dari tandas.Aku membawa nota Biologi, sedikit makanan seperti kacang dan snek serta air mineral, ke surau yang kebetulan berhampiran dengan bilik kami.
"TIK" aku mengunci pintu dan melangkah perlahan ke tepi dinding, tempat biasa. Aku menggulung beberapa helai sejadah untuk di buat bantal sambil merebahkan badan.
Baru saja aku mencapai bungkusan kacang, tiba-tiba terdengar bunyi orang berjalan di koridor. Hatiku mula berdebar-debar. Selalunya, Cikgu Awin, warden asrama kami tak akan check block sampai ke hujung. Dilihatnya saja pelajar tak ada dia pun blah. Bunyi tapak kasut itu mula mengancam keteroran aku selama ini.
"Krak.."tombol pintu di pulas, tapi magic, pintu tak terbuka. Laaa.aa mujur aku kunci pintu tadi. "Sapa pulak yang kunci pintu ini.." dari dalam aku terdengar suara garau merungut-rungut. Alamak... itu suara Wak Semaon, tukang kebun sekolah ku. Apa pulak di buatnya datang ke sini.
Hati ku kian cemas apabila terdengar bunyi kunci di masukkan ketombol pintu surau itu. Aku terpaku tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Pasrah.
"Eh.. kok ada orang!!" Wak Semaon terkejut sebaik sahaja pintu dibuka apabila melihatku berdiri kaku di tepi dinding itu. Kami terkaku seketika sambil saling berpandangan.
"Err..Wak...Wak buat apa kat sini" tanya ku apabila debaran dadaku mula mereda. "Wak mau ambil buku Yasin, malam ini ada majlis doa selamat & sembayang hajat di rumah pengetua" jawab lelaki berumur hampir 60an dan berkulit hitam itu. "Neng buat apa di sini...oooo...ponteng assembly ya" kata Wak Semaon sambil tersengih-sengih hingga menampakan giginya yang kuning berkarat itu.
Wak Semaon memandang tajam kearahku. Perlahan-lahan dia merapatkan daun pintu dan menguncinya. Aku mula menjadi serba-salah. "Ini kalau dilapor sama Cikgu Awin, berat hukumya nih" kata Wak Semaon selamba. Celaka orang tua ni, getus hatiku. Tapi aku perlu bertindak sesuatu bagi mengelakan perbuatanku terbongkar.
"Err..Wak..janganlah kasitau Cikgu, tolonglah Wak" antara sedar dengan tidak perkataan itu terpacul dari mulutku. Keteroran aku selama ini hilang sama sekali. Aku benar-benar rasa terperangkap kali ini. Wak Semaon masih lagi tersengih-sengih sambil melangkah kearahku yang masih lagi tersandar didinding surau itu. Apahal pula orang tua ni. Aku mula panik.
"Hmm..baiklah, Wak boleh tolong, tapi Neng pun perlu tolong sama Wak jugak.." kata Wak Semaon sambil cuba memegang tanganku. Aku mula dapat menagkap maksud tersirat Wak Semaon itu. "Hei..apa ni Wak?" bentakku sambil menjauhkan diri dari lelaki tua miang itu.
"Jangan takut Neng, bukannya ada sesiapa disini" balas Wak Semaon kembali menghampiriku.Semakin lama semakin dekat. Terasa jantung ku berdebar kencang dan tubuhku mula menggigil. Aku berundur setapak demi setapak menuju kearah pintu. tujuanku hanya satu, cuba untuk segera keluar dari situ.
"Wak..jangan Wak.." kata ku dengan gementar. Wak Semaon mula tertawa kecil bila melihatkan aku yang sedang katakutan itu.Tiba-tiba wak Semaon terus menerkam dan memeluk tubuhku. "Aduh!!..." jeritku. Tubuhku terdorong kebelakang dan jatuh terlentang di atas lantai dengan tubuh Wak Semaon menindih tubuh ku.
Aku terus meronta-ronta apabila Wak Semaon mula mencium pipi dan leherku. Kedua kakiku menendang-nendang tubuhnya. Rontaanku yang kuat dan berterusan itu berhasil dan aku berjaya melepaskan diri. Aku cuba bangun dan lari, tetapi Wak Semaon pantas menarik kainku hingga tertanggal. Akibatnya aku rebah dalam keadaan tertonggeng.
Sepantas kilat juga, Wak Semaon menyingkap baju dan menarik seluar dalamku hingga terlondeh ke paras lutut. serentak itu juga Wak Semaon kembali menindih tubuhku dari belakang hingga aku tidak dapat bergerak lagi. dengan sekali sentap, selar dalamku terlucut terus.
"Wak..jangan...jangan Wak.." kata ku berulang kali sambil menangis.Apabila melihatkan diriku sudah kehabisan tenaga, wak Semaon mencapai kedua-dua tanganku dan mengilasnya ke belakang. Dia mengikat tanganku dengan kain telekungku sendiri. Setelah itu Wak Semaon memusingkan tubuhku menghadapnya. Aku tidak mampu meronta lagi. Dia menarik betisku hingga lurus kehadapan dan mengikat kedua kakiku menggunakan kain sembahyang yang bersepah dilantai itu.
"Wak ingin menikmati tubuhmu, Neng.." bisiknya ketelingaku. "Tapi..Wak..kesianlah saya..saya ma..masih dara" aku cuba menyedarkan Wak Semaon dai hasutan nafsunya. "Hmm..itulah yang Wak mau..arwah isteri Wak dulupun sudah rosak masa Wak dapat" balasnya sambil menjilat daun telingaku. aku mengerekot kegelian. Nafas busuk Wak Semaon semakin kencang mendesah cuping telingaku.
Wak Semaon menanggalkan bajunya, membuatkan aku semakin cemas. "Jangan..Wak..ja..jangan..."rintihku berterusan. Namun Wak Semaon tidak langsung memperdulikan, sebaliknya dengan senyuman penuh nafsu dia mula meraba-raba pehaku yang terdedah itu.
"Ouhh..ishzzz..." desisku dengan tubuhku mula menegang menahan geli tatkala tangan kasar Wak Semaon melalui belahan kedua pehaku. Apalagi apabila telapak tangannya berhenti betul-betul pada tundun pantatku.
"Wak..Eiii..shh..." rintihku lebih panjang lagi dengan getaran suara yang tertahan-tahan. Aku memejamkan mata apabila merasakan jari Wak Semaon mulai menyentuh belahan pantatku. Tangan Wak Semaon terus bergerak ke atas dan ke bawah berulang kali. Sesekali dia menekan hujung telunjuknya kedalam liang pantatku yang mulai terasa berdenyut-denyut...gatal dan geli..
Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur pantatku hingga membuatkan aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah kurasai selama ini. Aku menggigit bibirku sendiri walaupun air mataku masih mengalir deras di pipi.
Disaat aku berada seperti diawagan itu, ku rasakan bibirku sudah bertaut rapat dengan bibir hitam Wak Semaon. Dengan ghairahnya dia memagut, menjilat, mengucup dan menghisap air liur yang terkeluar dari mulutku.
"Ohh...Neng, wajahmu sungguh merangsangkan sekali" katanya dengan nafas yang semakin deras. Lalu Wak Semaon menyingkap baju ku keatas bersama coliku sekali hinggakan buah dadaku terdedah penuh dihadapan matanya. "Ohh..issh..." aku mengerang panjang dengan kepalaku mendongak ke atas menahan geli bercampur nikmat yang tiada taranya setelah mulut Wak Semaon dengan berahinya memagut buah dadaku yang sedang ranum itu. Kurasakan mulutnya memagut, menyedut bahkan menggigit-gikit perlahan puting susuku sambil sesekali menarik-narik dengan gigi berkaratnya.
Entah mengapa perasaan ku ketika itu seperti takut, ngeri bahkan sebak bercampur aduk didalam hati, namun terselit perasaan nikmat yang teramat sekali seakan sesuatu yang masuk merasuki tubuhku yang sedang dalam keadaan tidak berupaya dan pasrah itu.
Sedang aku masih berperang dengan perasaanku sendiri,Wak Semaon melonggarkan ikatan kakiku. Seketika kemudian aku merasakan bibir pantatku pula dilumat dengan ganasnya seperti orang sedang keaparan. Serangan yang tidak disangkakan itu membuatkan tubuhku mengelinjang sambil rintihan dan eranganku semakin meninggi menahan geli bercampur nikmat sampaikan kepala ku tergeleng-geleng kekiri dan kanan berulang-ulang. Cukup lama mulutnya mencumbui bibir pantatku terutamanya dibahagian atas lubang, tempat yang paling sensitif.
"Suu..ohh..ishhh..sudah Wak..aarrgh" rintihku dengan tubuh yang bergetar-getar menahan geli bercampur nikmat yang luar biasa rasanya di ketika itu. Lalu kurasakan jarinya silih berganti dengan lidahnya mengorek-ngorek lubang kecil pantatku itu.
"Oouhh..Wak.." desisku menikmati rentak permainan orang tua itu sambil pehaku megepit kuat kepala separuh botaknya. "Sabar..Neng..Wak suka sekali bermain dengan air pantatmu...sayang" suara Wak Semaon agak parau sambil terus menjilat dan menghisap tanpa henti selama beberapa minit lagi lamanya.
Setelah puas mulutnya mengerjakan bibir pantatku yang kian tembam dari biasa itu, Wak Semaon merapatkan mukanya kemukaku sambil tanganya meramas-ramas buah dadaku yang kenyal itu.
"Neng..Wak ngentot sekarang ya..sayang" bisiknya perlahan dengan nafas yang kian mendesah-desah. Belum sempat aku berkata-kata, kurasakan di belahan pangkal peha ku ada sesuatu yang cukup keras dan besar mendesak-desak dan memaksa masuk pada belahan alur pantatku. "Eiii..." jeritku secara spontan.
"Tenang sayang..tenang...sikit lagi...sikit lagi..."
"Aaaww...issh..sa...sakittt..Wakkk..."jeritku menahan kengiluan yang teramat sangat hinggakan lubang juburku turut terkemut-kemut menahan kengiluannya. Akhirnya batang pelir Wak Semaon terbenam jua rapat kedalam rongga pantatku. Terasa bulu pelirnya yang berserabut dan kasar itu tersentuh dengan bibir pantatku.
Beberapa saat lamanya, Wak Semaon membiarkan batang pelirnya diam tanpa bergerak didalam rongga pantatku. Namun sesekali dia menggerakkan batang pelirnya itu keluar dan masuk perlahan-lahan seolah mahu menikmati geselan dengan dinding liang pantatku yang sempit mencengkam itu.
"Ohh...Neng...issh.." Wak Semaon mula mengerang-ngerang.Aku mula merasa sedikit selesa menerima kehadiran batang pelir Wak Semaon didalam lubang pantatku. Kesakitan dan kengiluan tadi beransur-ansur hilang. Air matapun sudah mulai kering di pipiku. Melihatkan keadaan ku itu, Wak Semaon menarik tangan dan melepaskan ikatannya. Keadaan itu membuatkan aku semakin selesa.
Wak Semaon juga semakin laju menggerakan batang pelirnya. Akupun semakin lama semakin ghairah menahan desakan nikmat yang kian mendesak dan semakin tidak tertahan itu. Hingga akhirnya aku merasakan seperti menyentuh awang-awangan dan merasakan kenikmatan luar biasa yang belum pernah kukecapi selama ini.
Tanpa sedar aku mengerang kuat. "Ooohh..ooh..Waaakk..arghhhhh!!!!...", dan aku meramas kuat kepala separuh botak Wak Semaon dan megepit erat pinggangnya dengan kedua-dua peha dan kakiku sekuat-kuatnya. Aku juga mengangkat punggungku sehinggakan pantatku terhimpit rapat dengan batang pelir Wak Semaon.
Dan apa yang aku ingat ketika itu, aku terasa basah sekali bukan sahaja pada alur pantatku tetapi juga sekujur tubuhku dipenuhi peluh keringat bercampur dengan sisa-sisa air liur Wak Semaon. Selanjutnya aku terbaring lemas tidak berdaya.
Namun begitu, Wak Semaon tidak meneruskan perbuatannya, walaupun dia belum lagi mencapai kemuncak seperti ku. Setelah beristirehat sejenak dan melihatkan aku kembali tenang, Wak Semaon meneruskan aksinya. Kali ini Wak Semaon merubah cara permainannya.
Serangan batang pelirnya kian melaju.
Tubuhku bergegar kuat menahan asakan batang pelir Wak Semaon. Terjahan demi terjahan batang pelirnya ditujukan tepat-tepat pada kawasan sensitif dalam lubang pantatku. Setiap kali batang pelirnya memasuki liang pantatku, tekanannya seolah-olah menarik bibir pantatku terperosok kedalam, sehinggakan kelentitku turut tertekan dan bergesel dengan batang pelirnya yang dilingkari urat-urat yang menonjol.
Itu membuatkan aku kembali mengelinjang kenikmatan. "Arghh...ohhh..aduhh..pelan-pelan Wak..ahh...ish", akan tetapi kali ini Wak Semaon tidak langsung memperdulikan rintihan ku. Malah tempo tujahan batang pelir semakin dilajukanya lagi. Semakin aku mengeliat-ngeliat, semakinkencang Wak Semaon menujahkan batang pelirnya kedalam lubang pantatku.
Kali ini aku benar-benar dipermainkan oleh Wak Semaon. Perasaan nikmat dan geli telah menguasai keseluruhan tubuhku. Fikiranku melayang-layang merawng seperti layang-layang yang terputus talinya. Perasaan nikmat dan kegelian itu akhirnya tak mampu ku tahan lagi.
"Wwwaak..wak..oughh...ohhhhh!!!!...", dengan satu desahan panjang disertai pehaku mengejang dan mengepit punggung Wak Semaon, aku mencapai kemuncak kenikmatan yang teramat hebat. Tanpa disedari tanganku mamaut kuat rak kayu yang berhampiran sehinggakan rak itu tumbang dan beberapa buah kitab dan buku bertaburan jatuh.
Serentak itu juga Wak Semaon juga mengerang kuat. "Oh..kemut Neng..kemut..Wak nak pancutttt...ohhh..arghhh" desah Wak Semaon sambil memeluk erat tubuhku. Dia menekan batang pelirnnya sekuat-kuatnya sehinggakan terbenam rapat dalam pantatku sambil menyemburkan cairan pekat dan hangat kedalamnya. Pancutan demi pancutan dari batang pelir Wak Semaon itu membuatkan ku merasakan seluruh lubang pantatku penuh, menimbulkan suatu perasaan sensasi yang datang bertubi kali melanda diriku, benar-benar satu kenikmatan sempurna yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.
Kami berpelukan erat beberapa detik sambil menikmati denyutan-denyutan pada kemaluan masing-masing. Setelah kenikmatan itu berlalu, maka kami terkapar kelemasan. Saat itu aku mula menyedari apa yang telah terjadi pada diriku. Aku mulai menyesali akan apa yamg telah berlaku itu. Diriku kini telah ternoda. Mahkota kegadisanyang ku pertahankan selama 16 tahun lalu kini hilang di ragut seorang lelaki tua yang hodoh dan kejam.
Aku kembali menangis dan cuba menolak tubuh Wak Semaon. Tetapi lelaki tua kutuk itu tetap memeluk erat tubuhku. "Err...Wak..Wak mintak maaf Neng,..Wak tak dapat menahan nafsu, maklumlah dah lapan tahun Wak menduda" Wak Semaon cuba memujuk sambil mengelus rambutku.
"Celaka Wak..sampai hati Wak buat saya macam ni..." ucapku memecah kesunyian dengan nada geram. "Kalau saya mengandung macamana" tanyaku dengan esak tangis yang semakin kuat.
"Tenang Neng...itu Neng usah khuatir..nanti petang Wak kasi ubat..tiap pagi Neng minum sama air masak suam, pasti Neng tak mengandung" balas Wak Semaon tenang. Tangannya mencapai telekung dan mengelap air mata di pipiku.
"Er...bagaimana tadi?" tiba-tiba terpacul soalan dari mulut Wak Semaon.
"Bagaimana apa?", balasku. "Cepatlah bangun Wak, lemas saya..nanti diaorang balik" kataku lagi sambil menolak tubuh tua itu. "Maksudnya, tadi waktu Wak ngentot sama Neng...enak kan?". tanyanya lagi sambil mencium pipiku.
Mukaku menjadi merah padam mendengarkan pertanyaan dari Wak Semaon itu. Aku memalingkan muka kerana tidak sanggup bertentang mata dengannya. Di dalam hatiku tak dapat dinafikan, walaupun tadi lelaki tua kutuk itu telah memperkosa dan menodai kesucianku, namun aku sendiri turut menikmatinya sehinggakan aku mencapai organisma sehingga dua kali.
"Kok tak di jawab.." katanya lagi sambil tersenyum simpul. "Ahh..."balasku sambil cuba bangun dan menolak tubuh Wak Semaon sekuat hati. Sebaik sahaja Wak Semaon menarik batang pelirnya yang separuh layu itu dari lubang pantatku beberapa titisan air mani bercampur sedikit darah turut menitis. Wak Semaon pantas mencapai bajunya dan mengelap pantatku dan batang pelirnya.
"Waduh..banyak sekali air Neng..." katanya terus mengusikku. Mukaku semakin merah padam. Aku cepat-cepat bangun dan memakai semula kainku. Aku pantas mencapai seluar dalamku yang terkoyak dan mengemaskan buku dan bekalanku. "Jangan lupa lepas makan petang nanti tunggu Wak dibelakang kantin...Wak kasi ubat". Aku tidak menghiraukan Wak Semaon yang masih lagi bertelanjang, sebaliknya bergegas ke pintu dan kembali ke dormku.
Selepas mandi dan membersihkan tubuhku, aku berbaring di atas katil. Tubuhku mula merasa sengal-sengal. Belum sempat aku melelapkan mata, terdengar suara bising kawan-kawanku yang pastinya baru balik dari perhimpunan. Kain langsir bilik ku diselak, dan munculah Siti, Khairus dan Yatie. Aku mula bangun.
"Kau nak tau apa yang jadi masa assembley tadi" aku memandang wajah Siti yang bersuara. "Apa hal?". "Kami terkejut juga bila perhimpunan tak start, padahal dah lewat 10 minit". "Lepas tu kau tau apa yang terjadi?", Aku memandang Khairus dan muka-muka lain yang nampaknya begitu excited benar nak bagitau ku.
" Lima orang peragawan, berjalan megah dan malu-malu". Aku tak faham. "Pereka fesyennya ada dibelakang dengan wajah garang" aku semakin terpinga-pinga. "Peragawan pertama si Udin Tua dengan tuala tanpa baju, Peragawan kedua si Kid dengan seluar pendek dan singlet, peragawan ketiga...".
"Hoi..berterus teranglah..diaorang kena cekup..eh?", serentak mereka mengangguk. "Cikgu Awin suruh pergi dengan pakaian yang mereka pakai semasa di cekup". Mereka ketawa serentak.
"Aku tunggu jugak, seorang peragawati terkenal. Mana tau ada fesyen berkemban ke, seluar pendek ke...". "Kau perli aku ya?"..Mereka ketawa lagi. Aku hanya mampu tersenyum sumbing.
Nasib baiklah mereka tidak membuat pemeriksaan yang menyeluruh. Kalau tidak, silap haribulan, aku terpaksa ke assembley dalam keadaan berbogel beriringan dengan Wak Semaon...............