Make your own free website on Tripod.com
KOLEKSI MALAYSIA
Senior

Koleksi lain :

2 + 1
Aku Bertudung Seksi
Aku Curang
Aku dan Ex ku
Amoi malang
Angan-angan menjadi kenyataan
Anuar, Awek dan ……………
Apam Langkawi
Asmah
Blue untuk aku
Bomoh
Cikgu Suraya
Curang
Datin Julia
Elly, Jenny dan Yusri
Jakpah Selenger
Hiburan Malam Minggu
Hikayat Abang Man
Kak Jan
Kak Yati Bekas Iparku
Kangkang Si Teresa
Kejadian Di bilik air
Kehangatan Selalu
Keling
Kenangan Manis
Lily dan Sarah
Mahani
Main Dengan Hajah
Merogol Doktor Wong
Norlin
Pengalaman Kena Rogol
Ponteng Assembly
Rintihan Mak Janda
Senior
Seri
Tuisyen
Yaya Gadis Bawah Umur

Aku memasuki maktab perguruan ketika berusia 25 tahun. Oleh kerana keseluruhan pelajar tahun pertama (freshie) berumur dalam lengkungan 19 tahun, maka aku dikira orang tualah. Ramai dikalangan guru pelatih menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pensyarah. Aku dilihat agak matang. Ini menyebabkan aku agak sukar bergaul. Susahlah nak masuk 'line' budak-budak remaja.

Aku ditempatkan bersama seorang pelatih yang sama kursus dengan aku dalam satu dorm. Namanya Ali. Umurnya 19 tahun. Ali seorang yang cergas dan nakal. Orangnya tidaklah setinggi mana hanya 5' 4" sahaja. Berbeza dengan aku yang mempunyai ketinggian 6' 1" berbadan macho, maklumlah athleticlah katakan. "Woow!! Bestlah kalau badan Ali beketul-ketul macam abang Joe". Puji Ali ketika aku tidak berbaju didalam dorm. "Ali aerobik dan angkkat beratlah kalau nak badan Ali macam abang.

Persahabatan aku dengan Ali semangkin rapat. Oleh kerana aku agak pendiam dan hanya suka berkurung dalam dorm, maka Ali telah menugaskan aku menaip segala assignment dengan menggunakan komputer yang dibawa oleh beliau, sedangkan Ali sendiri menugaskan dirinya mencari bahan. Ini kerana Ali suka merayap. Begitulah putaran hidup kami sehari-hari.

Apabila tiba hujung tahun semua pelatih yang hendak naik tahun dua diarah tinggal diluar kerana asrama terhad dan hanya disediakkan untuk pelatih tahun pertama sahaja. Kini aku menghadapi masalah mencari rakan untuk berkongsi rumah sewa kerana rata-rata usia mereka yang rendah dan tak sesuai dengan aku. "Abang Joe nak nak masuk group mana?" tanya Ali setelah pengetua membuat pengumuman. "Entahlah Li!! Abang pun tak tau nak cakap, mereka tentu tak senang kalau abang serumah dengan mereka sebab line tak kena" jawabku sambil mengeluh.

"Gini aje lah bang, tinggal aje dengan Li" jelas Ali memberi pandangan. "Ali sewa kat mana?" tanyaku rengkas. "Li tak sewa, Li tinggal rumah Li sendiri" jawab Ali. "Tak nak lah Li, menyusahkan keluarga Li aje" kataku. "Apa nak susahnya, Ali tinggal dengan mak aje, selalu yang Li takde kat dorm tu, Li balik rumah la" kata Ali seolah-olah memujukku. "Tengoklah Li, nanti abang fikirlah" jawabku seolah-olah keberatan sambil keluar dari dewan besar.

Malam itu ketika aku membuat tugasan, Ali masuk bilik tanpa memberi salam. "Engkau kemana tadi Li?" Tanyaku ketika Ali meletakan Helmet dan beg diatas katil. "Balik rumah laa, tengok mak." Jawabnya ringkas. "Bang, mak setujulah bang." Kata Ali. "Setuju apa ni Li?" tanyaku kehairanan sambil memalingkan badanku mengadapnya yang tengah mengenakan seluar pendek. Ali ni kalau tidur hanya memakai seluar pendek, tak reti memakai kain pelikat seperti aku. Aku tidak lagi menaip.

"Mak setuju abang tinggal dengan kita orang, Li kata abang ni tak suka merayap hanya memerap dalam bilik je. Mak kata dia lagi suka kerana ada kawan kat rumah dan tak boring, ada kawan berbual." Jelas Ali kepadaku. "Kau ni Li, menyusahkan emak engkau aje," kataku dalam keadaan serbasalah. "Bang Joe, Li rasa abang sesuai tinggal dengan Li kerana kematangan abang, kalau abang tinggal rumah sewa campur member yang lain tentu abang mati kutu nanti." Jelas Ali mentaskil aku. "Tapi Li!" Aku bersuara gagap. "Takde tapi lagi bang, hujung minggu ni kite angkut barang kite kerumah Li, OK? Dan Li tak nak apa-apa alasan lagi, full-stop." Kata Ali sambil terus ke bilik air. Malam itu agak sukar aku nak melelpkan mata, suka ada risau pun ada.

"Waaaahhh cantiknya rumah Li ni," pujiku apabila sampai digaraj rumah Ali. Rumah dua tingkat semi D ini dan ada lima pintu ini adalah peninggalan bapa Ali kepada maknya yang menjanda hampir tiga tahun. Empat pintu lagi disewakan dan yang sebelah rumah Ali ni maseh terbiar kosong. Ianya dikhaskan untuk sanak saudaranya yang datang.

"Masuklah Abang Joe, janganlah malu-malu, buat aje macam rumah sendiri" kata Ali, Aku hanya tersenyum menuruti Ali dari belakng. "Haaaahhhh. Dah sampai pun jemputlah duduk" sambut mak Ali dengan penuh mesra. "Apa kabar kak? Eehh makcik" kataku dengan agak malu kerana tersasul. "Abang Joe ingat mak Li ni tua sangat ke? Nak panggil makcik" jawab Ali dengan nada mengusik. Aku bertambah malu. "Mak Li seksi lagi tau" tambah Ali lagi. "Dah takde keje lain lah tuu." Sampuk mak Ali sambil kedapur.

Selepas mengemas bilik dan membersihkan mana yang patut aku dipelawa makan malam. "Li, abang nak panggil mak Li apa? Kakak ke makcik?" bisekku kepada Ali ketika makan. "Johari ni umur berapa?" tiba-tiba mak Ali bertanya seolah-olah dia dengar bisikanku tadi. "Dua puluh lima campur." Jawabku ringkas. "Jadi Joe ni lambat masuk maktablah yeee?" tanya mak Ali. "Yaa, kawan-kawan saya yang seangkatan dengan saya banyak dah mengajar dan ada yang dah kawin." Jawabku. "Kalau gitu panggil aje akak." Pinta mak Ali. Aku mengangguk saja tanda setuju. "Akak suka Joe tinggal dengan kami. Akak ni nama aje ada anak tapi macam orang takde keluarga tinggal sorang-sorang, harapkan Ali heeemmmhhhh langsung tak lekat kat umah." Kata mak Ali mula leterkan anaknya. "Biasalah mak! Orang muda. Kan sekarang ni abang Joe tinggal dengan kite apa yang nak dirisaukan, lagi pun abang Joe ni bukan kutu rambu." Jawab Ali sambil menjeling aku. Aku hanya diam saja.

Malam tu kami semua masuk bilik awal, Ali tak keluar rumah seperti malam-malam yang lainnya. Takde program katanya. Aku maseh tersandar dikatil sambil mataku tajam memandang syiling. Aku kenangkan macamana aku boleh tinggal dengan keluarga Ali. Akhirnya aku kenangkan mak Ali. Kak Limah cantik orangnya. Tingginya lebih kurang 4' 11" sahaja. Kulitnya putih melepak, Potongan badannya fuuuhh lamak!!! mengiurkan, bontotnya tonggek dan besar pulak tu. Ini jelas kuperhatikan ketika Kak Limah hanya memakai seluar track ketat dan T-Shirt ketat tanpa lengan ketika makan tadi. Keras juga batang aku ketika makan tadi. Rambutnya lebat tapi pendek hanya diparas bahu.

Kak Limah telah hampir 3 tahun menjanda. Suaminya meninggal kerana sakit barah usus. Kak Limah ni kawin ketika berusia 16 tahun, selepas tak lulus SRP dengan lelaki pilihan orang tuanya. Jadi sekarang ni dalam agakkan aku umurnya baru lebih kurang 37 tahun. "Patutlah dia membahasakan dirinya kakak kepada aku." Bisik hatiku. Orangnya periang dan berperawakan manja. Ali pernah menyuruh maknya mencari pengganti ayahnya. Tapi ibunya tak mahu dengan alasan dah tak ada selera dengan lelaki. Ali ceritakan perkara ini dua hari lepas. Aku tengok gambar arwah suaminya didinding ruang tamu tadi. Orangnya tak hensem, gemuk, pendek kepala botak dan tua. Ketika ayah Ali berkawin dengan emaknya umurnya ketika itu 41 tahun. Jadi Kak Limah dapat suami tua laaaa. Dalam jauh aku mengelamun akhirnya aku tertidur juga.

Hampir 3 bulan aku tinggal dengan keluarga Ali. Perhubungan kami semangkin mesra. Usik mengusik, bergurau senda diantara kami bertiga membuatkan aku seolah-olah salah seorang ahli keluarga mereka. "Abang Joe tengok mak, seksi tak?" tanya Ali kepadaku dengan nada mengusik maknya yang ketika itu hanya berseluar pendek ketat. Ini menampakkan betapa gebunya sepasang peha yang dimilik Kak Limah. Waktu itu Kak Limah menyapu rumput yang baru aku potong didepan laman rumahnya. Aku cuma tersenyum sinis dengan perasaan geram. Kalau ndak diikutkan hati, mahu saja aku jilat peha gebu Kak Limah dan nyonyot biar sampai merah. Tapi perasaan itu mungkin tak kesampaian.

"Mak kan biasa pakai macam ni, tak kan Joe ada mak dah tak boleh nak pakai seksi-seksi." Balas Kak Limah kepada anaknya. Aku hanya diam seolah-olah tak mendengar kata-kata Kak Limah sambil terus trim pokok bongsai didepanku. Semenjak tinggal dengan keluarga Ali aku banyak menghabiskan waktu terluang dengan membuat kerja pembersihan sekitar rumah. Pernah aku minta Kak Limah agar jangan lagi panggil pemotong rumput, kerana aku boleh lakukan semuanya. Kak Limah gembira dengan permintaanku itu. "Akak sukalah Joe tinggal dengan akak, banyak keje-keje runah yang Joe buat." Kata Kak Limah disuatu petang ketika aku menanam anak lada dipenjuru pagar rumahnya. Ketika itu Ali tiada dirumah. Biasalah, Ali memang selalu tiada dirumah kalau time cuti.

"Berapa lama Joe nak balik?" Tanya Kak Limah sambil masuk kebilikku dan duduk dibirai katil. "Seminggu lebih sikit ke" jawabku sambil mengemas pakaianku. Aku ingin menghadiri majlis perkahwinan sepupuku dikampung. Ali berjanji akan menghantarku ke Stesen Pudu Raya, tapi hingga sekarang belum nampak lagi batang hidungnya. Aku memang jarang sekali balik kampung. Maklumlah aku tiada sapa lagi didunia ini kecuali akakku, itu pun dah kawain dan beranak 3. Hanya kadang-kadang saja aku talipon akak aku untuk bertanya kabar.

"Joe jangan balik lama-lama sangatlah! Nanti akak sunyi takde kawan." rayu Kak Limah dengan suara sayu dan manja. "Seminggu lebih bukannya lama sangat, kak!" balasku. "Tu kata Joe, abis kakak kat sini, macam mana?" rengek Kak Limah seakan menggoda aku.

Aku faham perasaannya. Semenjak aku tinggal dengannya, dia selalu kelihatan ceria dan kami selalu bergurau. "Ok lah kak, lepas sepupu Joe kawin, Joe balik sini. Kesian pulak kat akak nanti akak rindukan Joe." kataku sambil cuba mengusiknya. "Memang akak rindu pun!" Katanya manja sambil tersenyum. "Betul, Joe balik cepat?" katanya minta kepastian. "Tiga hari aje Joe kat sana, lepas tu Joe balik la." jawabku. "Haaaaahhh, gitulah! Akak sayang Joe." katanya bingkas bangun lalu memaut tengkokku dan mencium pipiku, kemudian Kak Limah meninggalkan aku kebiliknya.

Aku gamam dengan tindakan Kak Limah terhadap aku. "Nasib Ali takde, kalau tidak mampus aku." bisik hati kecilku. Lantas aku tersenyum. Sedang aku mengemas Kak Limah datang semula kebilik aku. "Nah, Joe" katanya sambil menghulurkan sampul surat kepada aku. "Apa ni kak?" tanyaku gugup. "Amik aje, tapi dalam bas nanti baru bukak." pintanya. Aku terus mengambilnya dan memasukan smpul surat itu kedalam kocek bajuku. Kak Limah merenung tajam terhadapku. "Kenapa renung Joe macam tu?" tanyaku sambil tersenyum memandangnya. "Tak boleh ke?" jawabnya dengan manja. "Boleh!!! Tapi Joe takut, nanti akak makan Joe." kataku sambil mengusik. "Akak tak makan orang laa." kata Kak Limah sambil ketawa riang.

"Eeehhh duit, surat pun ade?" kataku dengan agak terperanjat bila membuka sampul surat yang diberi oleh Kak Limah. Waktu itu aku sudah hampir sampai kekampung. Aku baca dan faham isi kandungan surat itu. "Aku pun syok ngan kau Kak Limah" bisik hatiku sambil tersenyum sendirian.

"Waahhh kilat motor kau Li," tegurku sebaik saja sampai kerumah dan melihat Ali tekun mengilatkan rim motornya. "Eeehh abang dah sampai!" Kata Ali sambil memandang padaku. "Bolehlah kilatkan motor abang sekali" usikku. "Boleh! Apa salahnya, sekali sekala" jawabnya. "Abang masuk dulu laa yeee" kataku sambil melangkah masuk. "Nanti dulu bang." tegah Ali. "Napa?" Tanyaku kehairanan. Seolah-olah ada hal penting yang ingin dicakapkan. "Kita duduk kat sini dulu, Li ada hal sikit nak cakap dengan abang" kata Ali bersungguh-sungguh. "Mak Li mana", tanyaku inginkan kepastian. "Mak tido" jawab Ali pendek.

"Li senang hati abang balik cepat." Ali memulakan cerita. "Napa ni Li?" tanyaku lagi. "Mak!! tu. Asyik suruh Li duduk rumah aje, Li boring laa, dia kata takde kawan kat rumah." Cerita Ali kepadaku. Aku tekun mendengar cerita Ali. "Malam tadi lagi, Li dah pakai helmet, sekali Li toleh kat mak, Li tengok mak nangis. Li tanya mak napa? Dia cakap Li dah tak sayang mak, tinggalkan mak sorang-sorang. Li jadi sedih, lepas tu Li kensel program Li, duduk rumah aje dengan mak" cerita Ali lagi. "Bang!! Malam ni Li keluar yeee, pergi rumah Acid, tido sana. Abang tunggu umah yeee. Kalau abang ade kat umah tentu mak tak halang Li keluar" pinta Ali kepadaku. "Li cakap ngan mak laa" jawabku.

"Li pegi dulu mak" kata Ali kepada maknya sambil memakai helmet. Kak Limah hanya memandang anaknya yang terus hilang dengan motor TZMnya. Selepas itu dia terus kedapur membasuh pinggan. Kami tidak berbual sepatah pun sejak aku sampai petang tadi.

Akhirnya aku mendatangi Kak Limah dari belakang. "Kakk!" Aku bersuara lembut. Kak Limah tak menjawab, hanya menjeling padaku. "Joe faham perasaan kakak, Joe pun berperasaan gitu pada kakak" kataku dengan nada yang tersekat-sekat. Kak Limah memaling kepadaku dan terus merangkul leherku dengan erat. "Joeee!" Katanya seakan-akan teresak. "Kak!!!" Balasku sambil memeluk pinggang Kak Limah. Kualehkan tangan kananku mengusap-usap lembut rambut Kak Limah. Kak Limah pulak menurunkan tangannya memeluk erat tubuhku sambil mukanya disandarkan didadaku. "Akak sayang Joe." kata Kak Limah sambil menangis. Air matanya membasahi T-Shirtku.

Agak lama aku usap kepala dan belakangnya, lalu kutaup kedua belah pipinya dan aku dongakkan muka Kak Limah. Air matanya berlinangan. Aku mengusap air mata dibawah mata dengan kedua ibu jariku. Kurenong wajahnya sambil tersenyum. Kak Limah mula mengukir senyuman di kedua ulas bibirnya. "Kalau ikut ati, Joe nyonyot bibir ni," kataku sambil jari telunjukku menyentuh bibir Kak Limah. "Eeeeemmmmm. Tak malu." Rengek Kak Limah dengan manja.

Badanku seakan menggeletar, batangku seakan berdenyut-denyut didalam seluar jeans yang aku pakai. Geram betul aku waktu tu sambil tanganku mengusap-usap belakangnya. Setelah puas pujuk, Kak Limah kulihat mengalah. "Dah laa tuu, kalau nampak Li, haaahhh, baru padan buka kite." Kataku sambil merenggangkan tubuhku dari tubuh Kak Limah. "Joe yang padan muka, bukan akak." Kata Kak Limah dengan manja. "Napa pulak?" tanyaku. "Yaa laaa, Joe yang peluk akak" balasnya lagi. "Tak sengaja!!" kataku sambil tersenyum.

"Joe nak kopi?" tanya Kak Limah. "Terima kaseh kalau sudi buatkan." jawabkku. "Satu lagi kak", kataku. "Apa dia?" tanya Kak Limah. Aku merapati Kak Limah. Badanku hampir menyentuh badannya sambil mataku merenung tajam matanya. Kak Limah mendongak dengan matanya tajam membalas renunganku. "Senyum ntuk Joe sikit." kataku lembut. "Alaaa Joe niii" rengek Kak Limah dengan manja sambil mencubit perutku. "Addduhhh sakit laaa kak" keluhku manja. "Padan muka, jahat sangat" kata Kak Limah dengan manja.

Aku asyik menaip tugasan yang banyak tanpa menghiraukan cuaca hujan diluar bertambah lebat. Sup ekor yang disediakan oleh Kak Limah tadi membuatkan aku tidak merasa sejuk, malahan aku hanya berkain pelikat tanpa baju. Sup yang disediakan Kak Limah memang power. Batang aku lagi tadi tidak mahu tidur, mungkin ingin menemankan aku membuat tugasan.

"Joe belum habis lagi?" tanya Kak Limah sambil tangan kirinya memegang bahu kananku. "Sikit lagi ni kak" jawabku sambil memusingkan badaanku. Alangkah terperanjatnya aku bila melihat Kak Limah dihadapanku. Kak Limah memakai gaun tidur yang jarang berwarna kuning muda. Jelas kelihatan coli dan seluar dalamnya berwarna hitam. Batangku serta merta mengeras. "Kaaak! Seksinya" terpacul kata dari mulutku. "Joe suka kee?" tanya Kak Limah dengan nada menggoda. "Suk, suk, suka kaaak!!" jawabku terketar-ketar.

Hujan diluar mangkin lebat. Kak Limah terus duduk dimeja mengadapku dengan wajah yang mengghairahkan, kakinya diletakkan diatas kerusi disebelah luar pehaku. Sambil membongkok Kak Limah memaut leherku. "Jangan kaaak!" Kataku dalam keadaan terketar-ketar. Kak Limah tak peduli rayuanku. Dia terus saja mengucup bibirku dengan rakus. Dijulurkan lidahnya dalam mulutku. Aku akhirnya mendiamkan saja kerana terasa kenikmatannya.

Aku mula hilang pertimbangan, aku balas kucupan Kak Limah. Kami bertukar-tukar air liur. Sambil berkucup, Kak Limah menggigit lembut bibirku. Tanganku memeluk erat tubuh kecil Kak Limah. Dia maseh ramping lagi, bagaikan anak dara. "Eeemmmhhh seedappp." Keluh Kak Limah sebaik saja melepaskan bibirku. Dia tersenyum dan merenung tajam kepadaku. Aku membalas renungannya sambil tangan kananku mengusap-usap manja pipi kirinya. "Joeeee!" rengek manja Kak Limah. "Eemmm!" Balasku. "Kat bilik akak yok." Pintanya. "Nanti Ali balik, susah kita." Kataku keberatan. Walaupun dalam hatiku ketika itu, mahu saja aku melapah tubuh Kak Limah yang comel lagi gebu tu. "Ali tak balik malam nie." Jawab Kak Limah manja.

Tanpa membuang masa, aku dukung Kak Limah menuju kebiliknya. Dengan kakinya melingkari pinggangku, aku mengampu bontotnya yang lentik dan maseh pejal itu dan membawanya kebilik. Sambil berjalan, mulut kami bertaup dengan penuh ghairah.

Didalam bilik Kak Limah yang hanya diterangi lampu tidur berwarna biru dan kelihatan suasana yang sungguh romantis itu kami maseh berkucupan. Kak Limah memaut erat leherku. Seolah-olah tidak mahu melepaskan mulutku. Kami bergomol dalam keadaan Kak Limah maseh dalam dokonganku. Erangan dan rengekkan yang kedengaran membuktikan gelora nafsu kami berada dalam keadaan cukup memberahikan. Sambil bergomol, aku meramas-ramas bontot Kak Limah dengan perasaan geram.

Walaupun ini bukan kali pertama aku mengerjakan perempuan, tapi perempuan yang bergelar janda, Kak Limahlah orang pertama yang bakal kulapah. Batangku yang panjang 7 ?" dan berdiameter 2 ?" sebentar lagi akan berkubang didalam indah Kak Limah yang memang telah lama kegersangan.

Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas bontotnya, aku dudukan Kak Limah diatas katil 'King Size'nya dan terus melucutkan baju tidur Kak Limah. Kini tubuhnya hanya ditutupi dengan bra dan coli sahaja. Aku tak dapat gambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Ketiaknya yang ditumbuh bulu halus dan sederhana lebat menambahkan lagi ransangan nafsuku. Aku memang meminati perempuan yang tidak mencukur bulu ketiak. Aku terus menghisap telinga dan seluruh tubuhnya. "Aaaahhhhhhhggggghhhhhh!!!" dia merengek manja. Aku melucutkan kain pelikatku.

"Wow! Panjangnya!!! Besarnya Joe!!!" Katanya. "Tak der lah Kak, mungkin arwah ayah Ali lagi panjang kut?" Bisikku ditelinganya. "Taaak! Joenya lagi besar laa" lalu dia terus mengapai batang aku dan memasukan kemulutnya. Aduhhhhhh!!! Sedapnya bila mulutnya yang kecil tu bagaikan mengemut habis batang aku yang sebesar 2 ?" besar lilitannya itu. Aku hayunkan sehabis yang aku mahu batang aku tu ke dalam mulutnya. Sampai dapat aku rasa kepala batang aku kekadang terlepas dari anak tekak Kak Limah. Setelah agak lama Kak Limah mennyonyot dan mengulum batangku, keghairahan nafsuku sudah tidak boleh dibendung lagi. Lalu kutarik batangku dari mulut Kak Limah.

Tak sabar rasanya nak kujamah daging mentah yang terhidang. Kemudian tanganku meraba belakang Kak Limah mencari hook colinya. Dia melentikkan sedikit badannya agar memudahkan aku untuk membukanya. Wooww! Degupan jantung aku bertambah laju bila melihat tetek Kak Limah sebaik saja colinya terlerai dari badan. Kulihat putingnya berwarna coklat kemerahan dan sudah menegak.

Aku baringkan Kak Limah lalu aku uli secukupnya kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Dengan rakus aku hisap buah dadanya. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi kuuli seperti mamak uli tepung roti canai. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Kak Limah masa tu memang dah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat. "Mmmm mmm!!" erangnya perlahan.

Aku terus memainkan kedua puting buah dadanya dengan hujung jemariku. Kak Limah menggeliat lagi. "Mmmm sedappp." Kak Limah semakin mendesah tak karuan bila aku meramas ramas buah dadanya dengan lembut. "Aawww nnggggggg!!" Kak Limah mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat. Aku semakin menggila, tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit puting buah dadanya sambil meramas-ramas kedua-dua gunung kepunyaan Kak Limah.

"Ooohhh oouwww" erangnya. Aku tak peduli, Kak Limah menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Kak Limah sambil menghisapnya. Didalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Kak Limah hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis garis kecil bekas gigitanku.

Setelah cukup puas, bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain diatas pusatnya, Kak Limah mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku. Aku undur kebawah lagi. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada dipantatnya yang indah mempersona.

Sebelum aku masuk kekawasan larangannya, aku pusingkan Kak Limah kebelakang. Aku tarik sikit underwearnya kebawah. Kak Limah yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula. Bila aku dah pusingkan dia, kulihat underwearnya sudah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali ni memang basah sungguh. Kak Limah memang dah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, perlahan lahan aku jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha.

Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Kak Limah seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Dia pun melorotkannya kebawah. Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya yang berbulu lebat itu. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata. "Buka sayang!" pintaku. "Ooohhh" Kak Limah hanya merintih perlahan bila aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya dia sudah lemas, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang.

Aku memperbetulkan posisi kepalaku diatas kelangkang Kak Limah. Kak Limah membuka kedua belah pehanya lebar-lebar. Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah, indah sekali. Aku lihat pantatnya sudah berlecak. Bau aroma air yang terbit dari celah lubang indah Kak Limah menambahkan lagi shahwat aku. Aku sedut puas-puas airnya sambil menjilat-jilat bijinya, hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis.

"Joeee lagiii sedapnyaaaa!!!" begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat kepantatnya. Beberapa minit selepas tu aku lihat Kak Limah dah mula kejang. Dia dah sampailah tu. "Joee!! Uhhhhh!!! Arghhhh sedapnyaaa Joee!!!"

Aku dapat rasa air mani Kak Limah keluar dengan banyaknya. Urghh masin payau rasa airnya tu. Habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani Kak Limah. Aku pun bangun dari seliputan ketundun Kak Limah. Dia membantu aku mengesat bekas air maninya dimisai aku dengan menjilat-jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu.

"Joeee masukkan! Akak tak tahan lagi, mainkanlah cepattttt!!!!" keluh Kak Limah sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya. Aku tidak membuang masa lagi, terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam indah mama sambil dibantu oleh Kak Limah.

"Ohhhhh sedapnye kaaakk" keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar indah Kak Limah, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar indah Kak Limah. Terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu. Tangan aku pula memainkan peranan didua tetek Kak Limah. "Arghhhhhh ermmm erm sedapnye yangggg!!!" Kak Limah terus mengeluh kesedapan. Kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula-mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara Kak Limah yang merintih kesedapan "arghhh arghhh sedappppp lagi Joeee akak sedappp!!! Lajuuu lajuuuuu yanggg akak dah nak sampaiiiiii" sekali lagi kejang tubuh Kak Limah dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemutnya.

Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut. Aku terus menyorong tarik dengan laju. Bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelirku rapat ke dalam lubang burit Kak Limah. "Hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa' kataku. Kak Limah memelukku dengan erat. 'Hhuuuuhhhh wwwaaaaa sedapnyaaaaa Joe. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwuuuuuh sedapnya, kata Kak Limah. Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Limah yang juga aku nampak seolah-olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali.
Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. "Joe, sedapnya akak dapat main dengan Joe. Dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan. Besar, akak puas. Nanti lain kali akak nak lagi" kata Kak Limah. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi. "I love you." Bisek Kak Limah ditelingaku. "I love you too!!" Balasku sambil mengucup keningnya dengan lembut. Akhirnya kami tidur keletihan.