Make your own free website on Tripod.com
KOLEKSI MALAYSIA
Tuition

Koleksi lain :

2 + 1
Aku Bertudung Seksi
Aku Curang
Aku dan Ex ku
Amoi malang
Angan-angan menjadi kenyataan
Anuar, Awek dan ……………
Apam Langkawi
Asmah
Blue untuk aku
Bomoh
Cikgu Suraya
Curang
Datin Julia
Elly, Jenny dan Yusri
Jakpah Selenger
Hiburan Malam Minggu
Hikayat Abang Man
Kak Jan
Kak Yati Bekas Iparku
Kangkang Si Teresa
Kejadian Di bilik air
Kehangatan Selalu
Keling
Kenangan Manis
Lily dan Sarah
Mahani
Main Dengan Hajah
Merogol Doktor Wong
Norlin
Pengalaman Kena Rogol
Ponteng Assembly
Rintihan Mak Janda
Senior
Seri
Tuisyen
Yaya Gadis Bawah Umur

Ini kisah benar bagaimana first time aku bersetubuh dengan anak murid ku. Aku seorang eksekutif yang baru pulang dari US setelah tamat pengajian. Aku dapat kerja di KL dan tinggal menyewa disebuah kondo. Sebab bujang, aku selalu gunakan laundrette di bawah untuk mencuci pakaian. Di sana aku berkenalan dengan Mr. Wong yang juga seorang penghuni kondo tersebut. Aku selalu berborak dengan beliau semasa kami sama-sama menunggu cucian kami kering. Dari perbualan tu aku dapat tahu bahawa dia seorang businessman dan sudah berkeluarga. Mr.Wong bertanyakan fasal pekerjaanku dan dimana aku belajar sebelum ini. Apabila dia tahu aku ada MBA, dia terus minta aku beri tuition pada anak gadisnya yang akan ambil SPM tahun ini. Dia minta aku mengajar anaknya Prinsip Perakaunan. Aku agak keberatan tapi akhirnya menerima permintaan Mr. Wong setelah beberapa kali dia minta tolong setiap kali dia berjumpa denganku. Menurutnya, anaknya lemah dalam matapelajaran tersebut.

So, pada hari yang dijanjikan, aku pun pergilah ke unit Mr. Wong yang berlainan block dengan unitku. Aku disambut mesra oleh Mr. dan Mrs.Wong, macam nak sambut menantu pulak kata hatiku. Setelah mempersilakan aku duduk di ruang tamu, Mr.Wong memperkenalkan aku pada anak gadisnya, Mei. Orangnya boleh tahan. Wajahnya cute dan dia mempunyai body yang tinggi lampai mengikut fathernya. Dalam hatiku berkata, kalau aku tahu amoi ni mengancam, dah lama aku accept permintaan Mr. Wong. Kami pun berbincang mengenai jadual tuition. Aku bersetuju untuk jadi tutor Mei selama dua jam setiap Jumaat dan Sabtu pada sebelah malam. Mr.Wong amat gembira dan harap aku akan dapat membantu Mei sebaik mungkin. Aku hanya mengangguk saja supaya tak nampak ghairah sangat. Mr. Wong pun menunjukkan study roomnya di mana kami akan buat tutorial. Tak lama lepas tu aku beredar. Tak sabar-sabar aku untuk memeulakan tutorial minggu depan sebab aku tertarik dengan Mei yang boleh tahan mengancam tu.

Pada dua bulan pertama tuition, aku bersungguh-sungguh mengajar Mei dan dia pun bertambah faham pelajaran tu. Setiap kali aku adakan tutorial, aku dan Mei akan dibiarkan berdua tanpa gangguan. Itu yang aku syok sebab dapat berdua-duaan dengan amoi cute tu. Sambil memberi tuition aku curi-curi memperhatikan body Mei. Kulitnya putih bersih dan buah dadanya boleh tahan besarnya. Kakinya panjang dan punggungnya berisi juga. Stim juga aku dibuatnya sebab amoi ni suka pakai short dan kadang-kadang singlet masa tuition. Masa break tuition, aku selalu berbual mesra dengan Mei. Kadang-kadang aku saja mengusik fasal boyfriend, tapi Mei kata dia tak ada boyfriend sebab dia bersekolah di girl school. Gembira hatiku tak terkata. Pada suatu hari sebelum aku balik, Mr.Wong berjumpa aku dan berkata seorang rakan Mei ingin turut serta dalam Tuition kerana prestasi Mei banyak dah improve. Mr.Wong tidak memaksa tapi aku setuju sebab akan bertambah seorang amoi lagi.

Minggu berikutnya, rakan Mei pun join tutorial kami. Namanya Vivien dan dia lagi hot. Bodynya solid dan sexy dan dia lebih manja, tapi Vivien hanya datang tuition untuk hari Jumaat saja. Vivien ni lebih daring. Bila minta explaination dariku, dia akan duduk rapat sambil mengeselkan tubuhnya padaku. Kadang-kadang dia akan meletakkan tangannya dipehaku. Memang stim aku dibuatnya. Aku perhatikan Mei sedikit jealous sebab Vivien banyak mencuri perhatianku darinya. So, pada hari Sabtu, Mei akan cuba bermanja denganku habis-habisan. Dia pun dah berani duduk rapat-rapat denganku sambil tubuh kami bergesel. Aku pun kadang-kadang saja ambil peluang buat-buat tersentuh pehanya atau sikuku tersentuh buah dadanya yang lembut tu. Aku lihat dia buat tak tahu dan kami makin mesra. Aku pun selalu puji Mei bila Vivien tak ada dengan mengatakan she is a better student dari Vivien. Mei amat berbangga bila aku memujinya dan tersipu-sipu malu.

Pada suatu hari Sabtu dalam bulan ke lima, seperti biasa aku menuju ke unit Mr.Wong dalam pukul lima setengah petang. Aku pun menekan loceng tapi tak ada orang membuka pintu. Aku pun tekan sekali lagi dan bila pintu terbuka aku lihat Mei yang membuka pintu dengan tersenyum manis. Mei memakai mini skirt dan singlet spagethi strap. Aku juga tercium bau perfume yang amat menarik. Aku bertanya kepada Mei kenapa rumahnya sunyi aja. Katanya semua orang dah pergi ke Seremban kerana ada majlis perkahwinan anak rakan bapanya. Aku tanya kenapa dia tak pergi. Mei kata sambil tersenyum manja dia lagi suka bertutorial denganku lagipun dia ada exam minggu depan. Kami terus ke study room. Nafsuku naik melihat pakaian Mei yang sexy ditambah lagi dengan bau perfumenya yang menggoda. Selalunya Mei tak pernah pakai perfume. Selalunya aku hanya mencium bau sabun atau bedak yang wangi saja. Mei duduk disebelahku dengan rapat. Batangku mula mengeras bila tubuh kami bergesel ditambah pula kelihatan pehanya yang putih melepak tu.
Seperti biasa, aku pun tanya Mei ada apa-apa yang dia nak tanya. "Yes!" katanya. Dia tanya aku ada girlfriend tak. Terkejut aku dibuatnya. Tak ada cakapku selamba. Dia tergelak manja. "Kenapa? Do you want to be my girlfriend?" gurauku sambil tergelak. Muka Mei merah menahan malu. "Why not!" katanya sambil tertunduk malu. Berderau darahku tapi hatiku bersorak. Aku dah lama tak ada girlfriend dan yang paling penting....aku dah lama tak bersetubuh. Ini peluang baik walaupun risky. "Are you serious?" kataku. Mei hanya mengangguk sambil memandangku dengan muka merah padam. Tambah cute aku lihat muka Mei. Nampaknya hari ni aku akan mengajar benda lain. Aku pun beranikan diri memegang tangan Mei? Mei hanya diam dan aku beranikan diri mencium tangannya. Aku tanya Mei kenapa dia nak jadi girlfriend aku. Jawab Mei, dia gembira bila bersamaku dan sedikit jealous dengan Vivien. Hah! ulam dicita pucuk mendatang!

Aku kata kat Mei perkara ni mesti dirahsiakan takut Mr.Wong marah. Mei memang bersetuju sangat. Aku beritahu Mei aku sangat gembira jadi tak ada mood nak mengajar dia hari tu. Mei kata dia pun very happy dan tak ada mood untuk belajar. Dia pun cakap dia sengaja tak pergi ke Seremban supaya dapat berdua-duaan denganku tanpa gangguan. Aku tanya bila familynya balik. Dia kata lambat lagi, mungkin tengah malam. So, aku ajak dia keluar tapi dia takut nanti bapanya telefon. Iya tak iya juga. Aku pun ajak dia keruang tamu. Aku pun pimpin dia keluar. Kami duduk diatas sofa dan aku beranikan diri merangkul bahunya. Kami berbual mesra sambil aku mula mengambil peluang. Batang aku memang dah mencanak. Sambil berbual aku mengusap-usap bahu Mei supaya dia kegelian. Aku menarik tubuh Mei lebih rapat dan aku berbisik kepadanya bahawa aku nak kiss dia sebab dia mahu jadi girlfriend ku. Mei hanya tergelak kecil tapi tak membantah.

Aku pun mencari bibir Mei dan mengucupnya. Nafas Mei bertambah kasar mungkin menahan debar. Bibirnya kaku mungkin sebab tak ada pengalaman. Aku mengucup bibir lembutnya hangat dan lama. Sambil tu tanganku menjalar ke pehanya. Aku mengusap-usap peha putihnya. Aku mengajar Mei kissing sambil tu aku berjaya meramas-ramas buah dadanya yang lembut. Selepas seketika, Mei minta berhenti sebab dia takut dan tak biasa. Aku pun tak mahu force dia nanti melepas pula. Mei kata dia tak ada pengalaman tapi biasa mendengar cerita dari rakan-rakannya yang dah ada boyfriend. Bertuah aku sebab Mei masih virgin. Tapi tak boleh gelojoh beb. So, kami terus berbual sambil bercumbu ringan. Mei makin selesa dan benarkan aku memegang buah dadanya tapi dia tak beri aku nak menjelajah kelurah nikmatnya. Aku tanya seronok tak kena romen, dia hanya tersenyum malu. Aku suruh dia buka zip seluarku dan pegang batangku. Mei kata batang ku cute tapi terperanjat tengok batangku yang mengembang besar tu. First time katanya tengok batang lelaki secara life. Dalam pukul 10 aku pun balik sebab takut keluarga Mei tiba-tiba balik. Sebelum tu sempat aku ajar Mei buat blow job so bertambahlah matapelajaran yang aku bagi tutorial pada Mei.

Selama sebulan selepas hari tu, kami akan curi-curi beromen dalam bilik study pada hari Sabtu. Lakonan kami memang first class supaya tak ada orang syak termasuklah Vivien. Mei dah benarkan aku menjelajah sampai kelurah nikmatnya. Setiap kali tutorial pada hari Sabtu, panties Mei pasti basah lencun. Bagaimanapun, aku sentiasa ingatkan Mei supaya sentiasa pastikan pelajarannya tidak merosot. Mei pula pada hari Sabtu akan pakai short atau skirt supaya senang aku kerjakan pantatnya. Aku kerjakan pantatnya sampai dia climax. Aku dah tak sabar nak bersetubuh dengannya. So, aku cadangkan dia datang ke unitku pada satu Ahad tu sebab housemate aku balik kampung. Mei bersetuju dan sebab dia pun dah rindu untuk bermesra dengan lebih bebas tanpa takut-takut masa tutorial.

Hari Ahad tu, Mei datang keunitku selepas parentnya keluar main golf. Dia pakai mini skirt dan singlet lagi. Aku memang pantang nampak amoi berpakaian macam tu. Batangku terus mencanak naik. Aku terus beri kucupan hangat pada Mei dan ajak dia duduk di sofa. Perfume Mei memang menggoda. Aku peluk Mei dan terus beromen macam dah tak jumpa setahun. Aku mencium Mei sambil meramas buah dadanya yang makin besar dan mengeras. Aku cium leher Mei sampai dia menjerit-jerit kegelian. Tambah stim aku dibuatnya. Aku dah nekad, hari tu aku mesti dapatkan daranya. Tanganku terus menjalar kedalam singlet Mei dan aku lucutkan kunci branya. Bila terlerai aja kancingnya, terus aku ramas dua buah gunung yang tengah membusut itu. Aku selak singlet Mei dan terserlah buah dadanya yang selama ini aku dapat raba dan ramas dari luar itu. Buah dada Mei sederhana besar tapi tegang dan bulat. Putingnya masih berwarna pink sebab belum pernah dijamah oleh mana-mana lelaki. Dengan senafas, terus aku rasmikan puting Mei tanpa belas kasihan. Mei mengerang kenikmatan bila aku menghisap, menyonyot dan memainkan putingnya. Sambil mulutku beroperasi, tanganku pula meraba peha Mei dan terus kesasarannya. Panties Mei sudah basah lencun. Aku tahu Mei dah tewas dengan permainan ku. Aku ajak dia kebilik dan Mei mengikut saja cakap aku sebagai gurunya.

Aku baringkan Mei diatas katil dan aku tanggalkan pakaiannya satu persatu sampai dia telanjang bulat. Terpegun aku melihat tubuhnya yang putih bersih itu. Pantatnya berbulu halus dan kelihatan merah menyala. Geram aku dibuatnya dan aku pun terus membogelkan diri. Terhunus batangku dengan begitu tegang sekali. Mei mengusap-usap manja batangku. Aku tindih tubuh Mei...oh! kehangatan bila tubuh kami bersatu memang menikmatkan. Aku jilat setiap inci tubuh Mei dari hujung rambut sampai hujung kaki, depan dan belakang. Mata Mei terpejam menahan nikmat permainan lidahku yang memastikan semua punat nikmatnya menyala. Aku serang kembali buahdada Mei yang menegang keras itu. Perlahan-lahan aku bibirku menuju kepusat dan seterusnya kelurah nikmat Mei yang dah basah lencun. Aku jilat alur pantat dan memainkan kelentitnya yang merah menyala. Terangkat-angkat tubuh Mei dan tak lama lepas tu dia kejang sambil melepaskan keluhan nikmat dengan kuat...Ohhh!!!!Ohh!!!Zack(namaku)!!!!Emh!!!! Pasti dia klimaks. Aku pun dah tak tahan. Aku jilat-jilat pantatnya dan meramas-ramas punggungnya yang bulat berisi. Aku lapik punngungnya dengan bantal supaya pantatnya lebih mudah untuk aku tusuk.

Aku kangkangkan kaki Mei yang panjang tu dan aku tujukan batangku kesasaran. Mei yang dah hilang dalam alam nikmat tidah membantah. Memang payah nak masuk walaupun dah lencun. Setelah beberapa kali menusuk, akhirnya kepala batangku berjaya masuk. Perlahan-lahan aku tusuk dengan bantuan pelincir yang banyak tu. Mei terkejut sikit dan cuba menolak. Takut dan sakit katanya. Aku pujuk Mei dan terus kululum lidahnya. Lepas tu aku attack pula lehernya kembali. Mei mengerang nikmat dan aku terus menusuk hingga terasa ada selaput menahan. Aku tarik nafas sambil sorong-tarik beberapa kali. Mei mengeluh sakit tapi aku tak peduli. Aku terus tusuk dengan lebih dalam dan akhirnya pecah lah selaput dara Mei. Mei tersentak bila batangku terus masuk kedalam. "Zack!!!!" jeritnya. Aku pujuk dia sambil mengucup dahinya. Aku dah dapat mahkota daranya. Aku pujuk Mei dengan mengatakan dia kan rasa lebih nikmat lagi. Aku biarkan batangku meneroka sehingga kedasarnya dan berendam lama-lama supaya otot-otot pantat Mei dapat membiasakan diri. Mei merintih menahan perit. Lepas tu aku sorong tarik perlahan-lahan. Pantat mei memang sempit dan ketat. Nikmatnya...peh!!!! Maklumlah dara! Nasib baik aku dah berpengalaman kalau tidak garenti dah terpancut. Aku terus sorong tarik perlahan-lahan sampai Mei sudah mula boleh merasa nikmatnya. Dia memeluk tubuhku bertambah erat dan nafasnya kembali keras. Aku dah tahan kena kemutan dan kepanasan pantat anak dara. Aku rasakan batangku bertambah keras dan aku tarik sebelum batangku memuntahkan laharnya. Aku memancutkan ke dada Mei sambil melepaskan raungan nikmat. Lepas tu aku kembali menindih Mei dan menciumnya.

Kami baring berpelukan sambil berbalas kucupan. Aku tanya Mei samada dia menikmati persetubuhan tadi. Dia kata sedap walaupun mula-mula perit sikit. Mei sedih kerana dah hilang dara tapi merelakan kerana dia sayang padaku. Aku berjanji untuk tidak mengsia-siakannya. Hubungan sulit kami masih berterusan dan Mei sudah lulus dengan cemerlang dalam SPM yang baru diumumkan lepas. Dia sekarang menuntut disebuah IPTS buat matrikulasi. Kami masih merahsiakan hubungan kami sebab Mei masih muda dan sedang belajar. Lagipun aku tak mahu Mr.Wong upset. Bila ada peluang kami akan have sex at least seminggu sekali. Aku masih jadi tutor Mei kerana Mei ambil subject accounting. Kadang-kadang kami have sex dihotel. Aku gunakan upah yang Mr.Wong beri untuk bayar sewa bilik hotel. Terukkan aku. Sekian.